ARTIKEL | PT SINERGY INDOPACK MAKMUR

SEJARAH DAN PERKEMBANGAN PLASTIK PADA ABAD KE 19



SEJARAH DAN PERKEMBANGAN PLASTIK  PADA ABAD KE 19

Hai viewers, kita semua tahu bahwa kemasan plastik adalah kemasan yang sangat populer dan menjadi pilihan bagi para pelaku usaha, tapi viewers udah tahu belum sejarah dan perkembangan plastik??,

pada kesempatan kali ini kemasansinergy.com ingin memberikan sedikit informasi untuk viewers tentang “Sejarah Plastik”. oke langsung aja yah viewers.

 

Sejak tahun 1950-an plastik menjadi bagian penting dalam hidup manusia. Plastik digunakan sebagai bahan baku kemasan, tekstil, bagian-bagian mobil dan alat-alat elektronik. Dalam dunia kedokteran, plastik bahkan digunakan untuk mengganti bagian-bagian tubuh manusia yang sudah tidak berfungsi lagi. Pada tahun 1976 plastik dikatakan sebagai materi yang paling banyak digunakan dan dipilih sebagai salah satu dari 100 berita kejadian pada abad ini.

 

 

Plastik pertama kali diperkenalkan oleh Alexander Parkes pada tahun 1862 di sebuah ekshibisi internasional di London, Inggris. Plastik temuan Parkes disebut parkesine ini dibuat dari bahan organik dari selulosa. Parkes mengatakan, bahwa temuannya ini mempunyai karakteristik mirip karet, namun dengan harga yang lebih murah. Ia juga menemukan bahwa parkesine ini bisa dibuat transparan dan mampu dibuat dalam berbagai bentuk. Sayangnya, temuannya ini tidak bisa dimasyarakatkan karena mahalnya bahan baku yang digunakan.

 

 

Pada akhir abad ke-19 ketika kebutuhan akan bola biliar meningkat, banyak gajah dibunuh untuk diambil gadingnya sebagai bahan baku bola biliar. Pada tahun 1866, seorang Amerika bernama John Wesley Hyatt, menemukan bahwa seluloid bisa dibentuk menjadi bahan yang keras. Ia lalu membuat bola biliar dari bahan ini untuk menggantikan gading gajah. Tetapi, karena bahannya terlalu rapuh, bola biliar ini menjadi pecah ketika saling berbenturan.

 

 

 

Rayon, suatu modifikasi lain dari selulosa, pertama kali dikembangkan oleh pada tahun 1891 di Paris. Ketika itu ia mencari suatu cara untuk membuat sutera buatan manusia dengan cara mengamati ulat sutera. Namun, ada masalah dengan rayon temuannya ini yaitu sangat mudah terbakar. Belakangan masalah ini bisa diatasi oleh Charles Topham.

 

 

 

 

 

Bahan sintetis pertama buatan manusia ditemukan pada tahun 1900-an, ketika seorang ahli kimia dari New York bernama Leo Baekeland  mengembangkan resin cair yang ia beri nama bakelite. Material baru ini tidak terbakar, tidak meleleh dan tidak mencair di dalam larutan asam cuka. Dengan demikian, sekali bahan ini terbentuk, tidak akan bisa berubah. Bakelite ini bisa ditambahkan ke berbagai material lainnya seperti kayu lunak. Tidak lama kemudian berbagai macam barang dibuat dari bakelite, termasuk senjata dan mesin-mesin ringan untuk keperluan perang. juga digunakan untuk keperluan rumah tangga, misalnya sebagai bahan untuk membuat isolasi listrik.

 

Nah, sekarang viewers udah tahu kan sejarah plastik. dilain kesempatan kemasansinergy.com akan memberikan informasi sejarah plastik pada abad ke-20.

 


Ditulis Oleh : Hary Sudrajat
Diterbitkan pada tanggal : 29 Februari 2016


PRODUK UTAMA KAMI
Penyerap Cairan Pada Makanan (DRI-LOC Absorbent Pads)

Penyerap Cairan Pada Makanan (DRI-LOC Absorbent Pads)

Fungsi :
Penyerap darah dan cairan yang keluar dari daging dan buah.

Kemasan Plastik Khusus (Berbahan Multi lapis)

Kemasan Plastik Khusus (Berbahan Multi lapis)

Fungsi :
Kemasan Sayur dan Daging, Kemasan Makanan Ringan, Kemasan Bahan Cair, Kemasan Kedap Udara

Kemasan Alufoil (Berbahan Lapis Aluminium Foil)

Kemasan Alufoil (Berbahan Lapis Aluminium Foil)

Fungsi :
Kemasan Kopi, Kemasan Kedap Udara, Kemasan Tahan Cahaya

Kemasan Plastik Umum (Berbahan satu lapis)

Kemasan Plastik Umum (Berbahan satu lapis)

Fungsi :
Kemasan Makanan, Roti, Kantong Plastik